informasiobat.com

AMINOFILIN

NAMA GENERIK
Aminofilin

NAMA KIMIA
Theophyllinum et Ethylenediaminum

STRUKTUR KIMIA
(C7H8N4O2)2,C2H4(NH2)2

KETERANGAN
Larutan Aminofilin bersifat basa. Apabila pH <8, akan terbentuk kristal dari Teofilin. ;Obat-obat yang tidak stabil dalam suasana basa atau dapat menurunkan pH dibawah nilai kritis, jangan dicampur dengan Aminofilin. (1);Aminofilin merupakan campuran stabil dari kombinasi Teofilin dan Ethylendiamnie. (7)

SIFAT FISIKOKIMIA
Serbuk berwarna putih atau sedikit kekuningan. Bersifat anhydrous atau tidak mengandung lebih dari 2 molekul air. ;Aminofilin mengandung tidak kurang dari 84.0% dan tidak lebih dari 87.4% teofilin anhydrous, serta mengandung 13.5% sampai 15% anhydrous ethylenediamine.;Larut dalam air (larutan menjadi keruh akibat pengaruh karbon dioksida), tidak larut dalam dehydrated alkohol. Simpan dalam wadah tertutup rapat dan terlindung cahaya. (1)

SUB KELAS TERAPI
Obat Untuk Saluran Napas

NAMA DAGANG
Amicain; Phyllocontin; Aminophyllinum. (5,6)

INDIKASI
Asma dan penyakit paru obstruksi kronis. (2)

FARMAKOLOGI
Absorpsi;Oral, tablet: waktu yang dibutuhkan untuk mencapai kadar puncak 10 mcg/mL (range 5-15 mcg/mL) adalah 1-2 jam setelah pemberian dosis 5mg/kg pada dewasa. Adanya makanan tidak mempengaruhi absorpsi.2;Distribusi;Vd: 0.45 L/kg (range 0.3 L/kg-0.7 L/kg);Protein binding: 40%, khususnya dengan albumin. (2);Metabolisme;Hepatic; isoenzyme P450 CYP1A2, CYP2E1, CYP3A3; pasien lebih dari 1 tahun, 90% metabolisme terjadi di hati.;Metabolit aktif: 3-methylxanthine; ;caffeine (tidak ditemukan pada pasien dewasa, diduga dapat terakumulasi pada neonatus dan dapat menyebabkan efek farmakologi). (2);Ekskresi;Pada ginjal: (pasien dengan usia lebih dari 3 tahun), 10% tidak berubah; (neonatus), 50% tidak berubah. Teofilin, terdialisis pada hemodialysis; tidak terdialisis pada peritoneal dialysis. 3-methylxanthine,;Ginjal: (pasien dengan usia lebih dari 3 tahun), merupakan rute utama. (2)

STABILITAS PENYIMPANAN
Sediaan oral: Tablet harus di simpan pada suhu ruang 20C-25C, terlindung cahaya dan lembab;Sediaan parenteral: Simpan pada suhu 15C-30C, terlindung dari cahaya. Simpan dalam kardus sampai pada waktu ingin digunakan. Aminofilin merupakan larutan yang stabil pada suhu ruangan. ;Pada pH 3.5-8.6, stabilitas dalam suhu kamar pada konsentrasi tidak kurang dari 40 mg/mL dapat dijaga hingga 48 jam. Stabilitas Aminofilin dalam plastic syringes 5 jam. ;Aminofilin bersifat basa (pH sekitar 8.8) sehingga memiliki kecenderungan untuk meluluhkan plastik dan karet, oleh karena itu tidak direkomendasikan penyimpanan dalam plastic syringes dalam waktu lama. (2);Larutan tidak boleh digunakan bila terjadi perubahan warna atau bila terbentuk kristal. (4)

KONTRA INDIKASI
Hipersensitivitas terhadap teofilin dan ethylendiamine. (2)

EFEK SAMPING
Efek samping yang sering terjadi :;Saluran cerna : diare, mual dan muntah;Neurologi : pusing, sakit kepala, insomnia, dan tremor;Renal : diuresis;Efek samping serius :;Cardiovascular : Atrial fibrilasi, Bradiaritmia apabila administrasi terlalu cepat dapat menyebabkan Cardiac arrest, ;Takiaritmia Dermatologic : Erythroderma;Gastrointestinal : Necrotizing enterocolitis in fetus OR newborn;Immunologic : Immune hypersensitivity reaction;Neurologic : perdarahan pada intracranial, kejang. (2)

INTERAKSI MAKANAN
Hindari konsumsi Caffein yang berlebihan. Hindari diet protein dan karbohidrat yang berlebihan. Batasi konsumsi charcoal-broiled foods. (4)

INTERAKSI OBAT
Obat-obat yang dapat meningkatkan kadar Teofilin: ;Propanolol, Allopurinol (>600mg/day), Erythromycin, Cimetidin, Troleandomycin, Ciprofloxacin (golongan Quinolon yang lain), kontrasepsi oral, Beta-Blocker, Calcium Channel Blocker, ;Kortikosteroid, Disulfiram, Efedrin, Vaksin Influenza, Interferon, Makrolida, Mexiletine, Thiabendazole, Hormon Thyroid, Carbamazepine, Isoniazid, Loop diuretics. ;Obat lain yang dapat menghambat Cytochrome P450 1A2, seperti: Amiodaron, Fluxosamine, Ketoconazole, Antibiotik Quinolon). (4);Obat-obat yang dapat menurunkan kadar Teofilin: ;Phenytoin, obat-obat yang dapat menginduksi CYP 1A2 (seperti: Aminoglutethimide, Phenobarbital, Carbamazepine, Rifampin), Ritonavir, IV Isoproterenol, Barbiturate, Hydantoin, Ketoconazole, ;Sulfinpyrazone, Isoniazid, Loop Diuretic, Sympathomimetics. (4)

PENGARUH ANAK
Neonatus (term and premature), anak - anak dibawah satu tahun mengalami penurunan clearance; risiko terjadinya "fatal theophylline toxicity" meningkat.(2)

PENGARUH HASIL LAB
Teofilin menyebabkan reaksi positif palsu terhadap peningkatan kadar asam urat apabila diukur dengan menggunakan metode Bittner atau Colorimetric tetapi tidak demikian halnya apabila diukur dengan menggunakan metode Uricase. ;Penelitian in vitro yang telah dilakukan dengan metode pengukuran menggunakan spektrofotometri menunjukkan peningkatan palsu kadar teofilin dalam darah akibat pengaruh penggunaan furosemide, sulfathiazole, fenilbutazon, ;probenesid, theobromin, kafein, coklat, dan asetaminofen. Tidak demikian halnya apabila metode pengukuran yang digunakan adalah HPLC.3

PENGARUH KEHAMILAN
Termasuk dalam kategori C. (2);Teofilin dapat melewati plasenta, efek obat yang tidak dikehendaki dapat terlihat pada bayi yang baru lahir. ;Metabolisme Teofilin dapat mengalami perubahan selama kehamilan sehingga perlu dilakukan pemantauan kadar Teofilin dalam darah. (4)

PENGARUH MENYUSUI
Tereksresi pada air susu. American Academy of Pediatrics menyatakan "compatible with breastfeeding".2,4 Pengaruh terhadap bayi kecil. (2)

PARAMETER MONITORING
1. Penurunan gejala asma;2. Test fungsi paru;3. Serum Teofilin (rentang normal: 10-20 mcg/mL). (2)

BENTUK SEDIAAN
Tablet 225 mg, Ampul 10ml (5,6)

PERINGATAN
1.usia: neonatus (term and premature), anak - anak dibawah satu tahun, usia lanjut (lebih dari 60 tahun) mengalami penurunan clearance; risiko terjadinya "fatal theophylline toxicity" meningkat;2.active peptic ulcer; memperparah ulcer ;3.cardiac arrhythmias (tidak termasuk bradiaritmia);memperparah keadaan ;4.penggunaan obat lain yang menghambat atau mempengaruhi metabolisme teofilin ; meningkatkan risiko terjadinya efek samping yang serius dan potensi efek samping yang fatal;5.congestive heart failure; mengurangi clearance teofilin, meningkatkan risiko terjadinya efek samping yang serius dan potensi efek samping yang fatal akibat keracunan teofilin;6.peningkatan dosis harus didasarkan pada kadar puncak theophyllin pada saat steady state ;7.demam; 102 derajat Fahrenheit (38.8 derajat celcius) atau lebih yang terjadi selama 24 jam (atau bahkan lebih), atau peningkatan suhu yang lebih rendah yang terjadi selama periode waktu yang lama; ;penurunan clearance teofilin, meningkatkan risiko terjadinya efek samping yang serius dan potensi efek samping yang fatal akibat keracunan teofilin ;8.hipotiroid;menurunkan clearance teofilin, meningkatkan risiko terjadinya efek samping yang serius dan potensi efek samping yang fatal akibat keracunan teofilin (8).;hipotiroid;menurunkan clearance teofilin, meningkatkan risiko terjadinya efek samping yang serius dan potensi efek samping yang fatal akibat keracunan teofilin;9.penyakit hati, sirosis, hepatitis akut; mengurangi clearance teofilin, meningkatkan risiko terjadinya efek samping yang serius dan potensi efek samping yang fatal akibat keracunan teofilin;10. Pulmonary edema (acute) atau cor pulmonale, mengurangi clearance teofilin, meningkatkan risiko terjadinya efek samping;yang serius dan potensi efek samping yang fatal akibat keracunan teofilin;11. Kejang memperparah kondisi yang sedang terjadi;12. Sepsis dengan kelainan multi-organ, mngurangi clearance teofilin, meningkatkan risiko terjadinya efek samping yang serius dan potensi efek samping yang fatal akibat keracunan teofilin

INFORMASI PASIEN
Oral:;Kegunaan obat :;Penggunaan obat: sesuai yang dianjurkan doker; dapat diminum pada saat perut kosong atau bersama makanan. ;Bila diminum pada saat perut kosong, maka seterusnya diminum pada saat perut kosong, bila diminum bersama makanan maka seterusnya diminum bersama makanan. ;Bila lupa minum obat: Gunakan secepatnya pada saat ingat. Bila saat ingat, sudah hampir waktunya untuk minum dosis berikutnya, maka tidak perlu minum dosis sebelumnya, cukup minum dosis berikutnya. Jangan mendobel dosis. ;Penyimpanan obat ;Tanyakan pada dokter atau apoteker mengenai obat dan makanan lain yang perlu dihindari. Konsultasikan ke dokter bila terjadi efek samping. (2);Injeksi Obat dan makanan apa yang harus dihindari. Beritahukan pada dokter obat, makanan, vitamin atau herbal apa saja yang sedang digunakan. Bila mengalami efek samping, beritahukan pada dokter. (2)

MEKANISME AKSI
Teofilin, sebagai bronkodilator, memiliki 2 mekanisme aksi utama di paru yaitu dengan cara relaksasi otot polos dan menekan stimulan yang terdapat pada jalan nafas (suppression of airway stimuli). ;Mekanisme aksi yang utama belum diketahui secara pasti. Diduga efek bronkodilasi disebabkan oleh adanya penghambatan 2 isoenzim yaitu phosphodiesterase (PDE III) dan PDE IV. ;Sedangkan efek selain bronkodilasi berhubungan dengan aktivitas molekular yang lain. Teofilin juga dapat meningkatkan kontraksi otot diafragma dengan cara peningkatan uptake Ca melalui Adenosin-mediated Chanels.2

MONITORING
1.Perbaikan pada gejala asma,;2.Tes fungsi paru, ;3.Rentang terapeutik teofilin adalah 10 sampai 20 mcg/mL, ;4.Serum teofilin (ambil sampel darah pada waktu kadar puncak yang diharapkan); setelah awal pemberian terapi, sebelum dosis ditingkatkan, jika tanda terjadinya toksisitas Teofilin muncul, ;atau dengan terjadinya perubahan status penyakit atau terapi obat. (2)